• Jelajahi

    Aplikasi (1) Artis (3) Covid 19 (1) Daerah (550) Hukum (78) Internasional (185) Kampus (57) Lifestyle (16) Nasional (269) Politik (60)
    Copyright © elitnesia.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    IKLAN UTAMA

    Iklan

    Iklan

    Haji Uma: Kurang Proporsionalnya Narasi Pemberitaan Dapat Mendiskreditkan Penerapan Qanun LKS Aceh

    Senin, 17 Juli 2023, Juli 17, 2023 WIB Last Updated 2023-07-17T16:46:58Z

     


    Elitnesia.id|Jakarta – Berita media yang menyebut ribuan pelajar Aceh ke provinsi Sumut untuk pencairan beasiswa PIP (Program Indonesia Pintar), karena tidak ada lagi bank konvensional di Aceh ditanggapi H. Sudirman atau H. Uma, anggota DPD RI asal Aceh.


    Dalam siaran pers yang dikirim kepada media, Senin (17/7/2023), Haji Uma menyebut bahwa penerima beasiswa PIP di Aceh mestinya tidak perlu ke Provinsi Sumut untuk pencairan. Karena hal itu bisa dilakukan melalui Bank Syariah Indonesia (BSI) di Aceh. 


    Berdasarkan informasi yang kumpulkannya, sejak tahun 2022 pencairan beasiswa PIP bagi pelajar di Aceh dialihkan ke BSI dan proses pengalihan telah berlangsung sejak 2021.


    Jika hingga tahun 2023 masih ada yang belum dialihkan, ini sangat disayangkan dan institusi pemerintah terkait perlu segera mencari solusi atas berlarutnya pengalihan.  


    Namun dalam hal ini, Haji Uma turut menyayangkan narasi pemberitaan dari media tertentu yang tidak proporsional dalam menyajikan informasi secara konferhensif. Sehingga cenderung mengesankan jika pencairan beasiswa PIP hanya bisa dilakukan melalui bank konvensional dan disisi lain di Aceh hanya ada bank syariah karena pemberlakukan Qanun LKS.


    Padahal khusus Aceh, pencairan bisa dilakukan melalui BSI yang ada di Aceh dan telah berlangsung sejak tahun 2022. Kalau hingga kini masih ada yang harus ke Sumut itu akibat keterlambatan sistem untuk proses pengalihan ke BSI dan informasinya pencairan diwakili pihak sekolah, bukan oleh siswa (penerima) sebagaimana heading berita media.


    “Saya merasa perlu menanggapi berita ini untuk meluruskan dan menjadi pencerahan bagi publik baik di Aceh maupun diluar Aceh. Karena dari adanya heading dan penyajian narasi pemberitaan yang kurang proporsional sehingga dapat menggiring opini negatif publik dan mendiskreditkan Qanun LKS Aceh”, ujar Haji Uma.


    Haji Uma sendiri menyebut turut memfasilitasi ratusan beasiswa PIP bagi pelajar di berbagai daerah di Aceh. Karena itu, dirinya melakukan cross check secara langsung dan diperoleh informasi bahwa para penerima beasiswa PIP yang difasilitasinya melakukan pencairan melalui BSI di Aceh, bukan via bank konvensional.


    Sebelumnya, diberitakan bahwa karena tidak ada bank konvensional di Aceh, ribuan pelajar Aceh cairkan beasiswa PIP di Sumut. Namun faktanya, khusus Aceh PIP bisa dicairkan melalui BSI dan proses pengalihan ke BSI telah berlangsung sejak 2021 dan sejak 2022 penerima PIP telah mencairkannya melalui BSI seperti di Aceh Utara. (*)

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Terkini