• Jelajahi

    Aplikasi (1) Artis (3) Covid 19 (1) Daerah (550) Hukum (78) Internasional (185) Kampus (57) Lifestyle (16) Nasional (269) Politik (60)
    Copyright © elitnesia.id
    Best Viral Premium Blogger Templates

    IKLAN UTAMA

    Iklan

    Iklan

    Hendak Mudik Lebaran, Pemuda asal Aceh di Tolak Pihak Bandara Soekarno-Hatta Hingga di Bantu Haji Uma

    Rabu, 10 April 2024, April 10, 2024 WIB Last Updated 2024-04-11T03:39:24Z

     


    Elitnesia.id|Jakarta - Muhamad Iqbal (22), pemuda asal Gampong Kumbang Peunteut, Blang Mangat Kota lhokseumawe mengalami nasib miris saat hendak mudik lebaran ke kampung halaman. Dirinya ditolak terbang di Bandara Soekarno-Hatta, pada Rabu (3/4/2024) lalu.


    Padahal Iqbal sudah mengantongi tiket dengan maskapai citilink. Namun menurut petugas bandara, Iqbal mengalami sakit hingga dianggap tidak layak terbang jika tanpa pendamping. Akibatnya, Iqbal harus urung pulang ke Aceh dan menumpang di tempat temannya di daerah Tangerang, Provinsi Banten. 


    Kepulangan Iqbal sendiri sudah sangat dinantikan pihak keluarga di Aceh karena telah lama merantau. Karena itu, setelah mendapat kabar Iqbal tertahan di Bandara Soekarno-Hatta karena sakit, keluarga lalu meminta bantuan kepada anggota DPD RI asal Aceh, H. Sudirman atau Haji Uma.


    Permohonan bantuan itu disampaikan via surat yang dikirim oleh Geuchik Gampong Kumbang Peunteut Kecamatan Blang Mangat, mewakili keluarga Muhammad Iqbal yang ditujukan kepada Haji Uma. 


    Hal tersebut kemudian ditindaklanjuti Haji Uma dengan melakukan penelusuran atas keberadaan Iqbal dan diketahui jika dirinya menumpang ditempat temannya di daerah Tangerang, Provinsi Banten yang alami kondisi alami sesak nafas karena penyakit lambungnya kambuh. 


    Selanjutnya untuk bisa bertahan haji uma juga membiaya masuk klinik terdekat supaya penyakitnya tidak semakin parah .


    Setelah berkomunikasi dengan Iqbal, lalu ditentukan untuk berangkat kembali pada Rabu (10/4/2024). Setelah Haji Uma menemukan seorang warga asal Sigli, Jufri yang bersedia menjadi pendamping. Kemudian tiket penerbangan citilink milik Iqbal di jadwal ulang (reschedule) melalui bantuan Fajri, warga Aceh yang bekerja di taxi daring Bandara Soekarno Hatta. 


    Sementara tiket pendamping dengan rute Soekarno-Hatta ke Kuala Namu dibiayai Haji Uma beserta biaya tambahan untuk reschedule tiket Iqbal Haji Uma juga mencarikan dan membiayai biaya perjalanan darat dari Bandara Kuala Namu ke Aceh.


    Akhirnya Muhammad Iqbal bersama Jufri sebagai pendamping berangkat pukul 5.00 wib dari Bandara Soetta dan tiba di Kuala Namu sekitar pukul 7.45 wib. Namu. Tapi dikarenakan bertepatan hari lebaran, baru sekitar pukul 10.00 wib lebih, keduanya baru menemukan jasa angkutan umum dan berangkat dari Kuala Namu ke Aceh. 


    Sementara itu, H. Sudirman atau Haji Uma mengucapkan rasa syukur setelah Iqbal yang didampingi Jufri tiba di Kuala Namu dan informasi stafnya, sekitar pukul 12.00 wib mereka telah sampai sekitar Langkat, Sumatera Utara dalam perjalanan ke Aceh.


    "Alhamdulillah, keduanya sudah dalam perjalanan menuju Aceh. Semoga lekas bisa berkumpul dengan keluarga untuk merayakan Idul Fitri bersama", ujar Haji Uma. 


    Haji Uma juga turut mengucapkan rasa terima kasih kepada para pihak yang telah ikut membantu proses pemulangan Muhammad Iqbal ke Aceh. 


    "Terima kasih kepada semua pihak yang telah ikut membantu. Dengan solidaritas dan saling membantu sesama membuat kita terus solid dan bersatu untuk Aceh", pungkas Haji Uma.(*)

    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Posting Komentar

    Terkini